IKLAN TAJAAN

Disember 08, 2012

BERHATI-HATI DI INTERNET

 

Assalamualaikum dan selamat sejahtera,

Hari ini penulis ingin memberitahu tentang kenapa kita kena berhati-hati semasa melayari internet ?

Memang kita mendapat tahu bahawa terlalu banyak maklumat-maklumat dalam internet, ada yang baik dan juga ada yang buruk, ada yang intan dan yang sampah, ada yang menggelarkan darah dan nanah yang jijik dan busuk, dan ada yang lebih tajam mengatakan internet adalah pisau.

Sebab itu semasa kita membuat sebarang tugasan atau penyelidikan tentang falsafah,kebudayaan dan yang lebih kita berhati-hati ialah apabila kita membuat kajian tentang islam.

Sebab dalam carian internet memang ada yang mengatakan islam itu baik dan yg lebih buruk ada mengatakan islam itu jahat,pengganas, perosak keamanan dan sebagainya, sebab kerana ada orang-orang kafir, munafik dan fasik sedang memberitahu Islam itu macam mana dan sebab itu golongan itu dipanggil sebagai “ORIENTALIS”.

Oleh itu kita perlu berhati-hati kepada individu-individu yang kelihatan soleh namun mengajar tidak perlu menunaikan sembahyang, cukup sekadar niat didalam hati ataupun tidak perlu mengerjakan haji di Mekah sekadar menunaikan ditempat yang disuruh.

Kerana ajaran sesat ini mungkin tidak muncul melalui realiti tetapi ia berkembang di internet dan mereka menggunakan laman sosial dan website untuk meyakinkan,memukau dan mempersikologi manusia yang menggunakan internet sebagai bahan jawapan.

Sebab itu sebagai pengguna internet, kita juga boleh mencari maklumat melalui tok-tok guru, cikgu-cikgu dan lain- lain kerana melalui realiti didunia kita dapat jawapan yang sebenarmya kerana dalam internet juga kita mendapat jawapan di laman web Dr.Yusuf Al-Qardhawi,Dr Ramadhan Al-Buti dan Syeikh Nuh Hamim Keller dan Lain-lain ulama.

Akhir sekali jadilah pengguna internet yang bijak dan gunakanlah carian untuk mencari jawapan yang benar dan bukanlah jawapan yang tak benar dan menghina islam

Sekian terima kasih dan Assalamualaikum

September 28, 2012

PINTU KEREDHAAN

clip_image002

clip_image004

clip_image006

Muslimin yang dirahmati Allah,

Pada hari Jumaat yang berkat dan di dalam masjid yang mulia ini, saya berpesan kepada diri saya dan kepada sidang Jumaat yang menjadi tetamu Allah sekalian marilah sama-sama kita meningkatkan ketakwaan kita kepada Allah SWT dengan bersungguh-sungguh melaksanakan segala perintah-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya. Mudah-mudahan kita menjadi umat yang terbaik, umat contoh dan memperolehi kebahagian di dunia dan di akhirat. Mimbar Jumaat pada hari akan memperkatakan mengenai tajuk: “PINTU KEREDHAAN”.

Muslimin Yang Berbahagia,

Proses fitrah kejadian manusia tidak dapat menafikan peningkatan usia dari hari ke hari. Sama ada suka ataupun tidak, kita seharusnya menerima hakikat dan kenyataan bahawa setiap yang muda akan berubah menjadi tua apabila sampai masa yang di tetapkan oleh Allah SWT. Firman Allah SWT di dalam surah al-Nahl ayat 70:

clip_image008

Maksudnya:Dan Allah yang menciptakan kamu; kemudian Ia mewafatkan kamu; dan ada pula di antara kamu yang dikembalikannya kepada peringkat umur yang lemah sehingga menjadilah ia lupa akan sesuatu yang telah diketahuinya; sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Kuasa.

Namun persoalannya bukan usia yang menjadi pertaruhan kita, akan tetapi amalan dan pengorbanan yang kita lakukan selama ini yang menjadi hasil yang harus di nilai oleh setiap manusia lebih-lebih lagi mereka yang bergelar sebagai seorang anak. Justeru, Islam mendidik umatnya supaya berbakti dan menghormati serta berbuat baik kepada orang tua. Dalam erti kata mentaati mereka, menjaga adab sopan semasa berhadapan dengan mereka, memelihara dan mencurahkan kasih sayang kepada mereka dengan tulus dan ikhlas, malah tidak sekali-kali cuba menyakiti hati mereka, sama ada secara langsung ataupun tidak.

Rasulullah SAW berpesan dan mengingatkan bahawa orang yang tidak menghormati orang tua bukan golongan muslim sebagaimana sabdanya yang bermaksud: “Bukanlah dari golongan kami, sesiapa yang tidak menghormati orang tua kami dan tidak pula mengasihi anak kecil kami. (Riwayat Al-Tabrani). Sehubungan itu, sebagai seorang yang bergelar anak, kita wajib menghormati, mentaati dan berbuat baik terhadap ibu bapa. Ini sebagai suatu penghormatan tertinggi daripada kita dan membalas jasa ibu bapa mereka. Firman Allah SWT dalam surah al-Israa’ ayat 23-24:

clip_image010

Maksudnya: “Dan Tuhanmu telah perintahkan, supaya engkau tidak menyembah melainkan kepada-Nya, dan hendaklah engkau berbuat baik kepada kedua ibu bapa. Jika salah seorang dari keduanya, atau kedua-duanya sekali, sampai kepada umur tua dalam jagaan dan peliharaanmu, maka janganlah engkau berkata kepada keduanya sekalipun perkataan 'ah', dan janganlah engkau menengking mereka, tetapi katakanlah kepada mereka perkataan yang mulia. Dan rendahkanlah dirimu kepada keduanya kerana belas kasihan dan kasih sayangmu, dan doakanlah: Wahai Tuhanku! Kasihanilah mereka berdua sebagaimana mereka telah memelihara dan mendidikku semasa kecil.

Muslimin Yang Berbahagia,

Hari ini, banyak kes penderhakaan zaman moden yang dilakukan oleh generasi muda kepada warga tua. Ada di kalangan mereka diabaikan, dibiar melarat di jalanan, mengemis dan didera. Malah, pernah terjadi anak menyaman orang tuanya sendiri sehingga ke mahkamah serta sanggup membunuh disebabkan tamak kepada wang atau harta. Ramai golongan tua yang terbiar dan tak kurang pula yang dihantar ke rumah-rumah kebajikan, walau pada dasarnya rumah-rumah kebajikan ini hanya disediakan kepada warga tua yang tidak mempunyai waris. Pelakuan sebegini menandakan semakin ramai anak-anak mengabaikan tanggungjawab dan penghormatan terhadap orang tua mereka. Situasi ini menjelaskan kepada kita bahawa kehilangan nilai murni dikalangan generasi muda semakin meruncing dan membimbangkan bukan sahaja di negara kita malah seluruh dunia.

Mengikut statistik Jabatan Kebajikan Masyarakat pada tahun 2012 seramai 2020 orang penghuni telah ditempatkan di rumah-rumah kebajikan Jabatan Kebajikan Masyarakat. Dari jumlah tersebut seramai 982 orang (48%) adalah orang Melayu Islam dan 19% dari jumlah kemasukan ke rumah kebajikan adalah kes-kes pengabaian serta dipinggir oleh keluarga sendiri. Manakala 26% berkaitan masalah penjagaan dan 3% berkaitan dengan masalah penderaan. Berdasarkan kepada pemerhatian mimbar ada di kalangan penghuni rumah kebajikan ini mempunyai anak-anak yang berjawatan tinggi, pensyarah, pegawai-pegawai kerajaan, golongan profesional, akan tetapi mereka masih sanggup menghantar ibubapa mereka ke rumah-rumah kebajikan.

Ingatlah wahai muslimin sekalian bahawa membenci kedua ibu-bapa dan mengabaikan kasih sayang kepada mereka akan mendatangkan kemurkaan Allah SWT dan merupakan dosa besar. Sebuah Hadith Rasulullah SAW yang bermaksud “Ada tiga jenis manusia yang terkena laknat Allah SWT iaitu: Seorang yang membenci kedua ibu bapanya, seseorang yang berusaha menceraikan sepasang suami isteri, kemudian setelah isteri tersebut dicerai ia menggantikannya sebagai suaminya dan seseorang yang berusaha agar orang-orang mukmin saling membenci dan saling mendengki antara sesamanya dengan hasutan-hasutannya. (Riwayat Ad Dailami)

Imam Bukhari meriwayatkan bahawa Abdullah bin Amru bin al-'As RA bertanya Rasulullah SAW. tentang dosa besar. Sabda baginda: Antara dosa besar ialah seorang lelaki mencerca ibu bapanya. Tanyanya lagi: Wahai Rasulullah! Adakah akan berlaku seorang lelaki memaki-hamun ibu-bapanya? Jawab Nabi SAW: Ya. Seorang lelaki memaki hamun bapa seorang lelaki lain, nescaya lelaki itu memaki kembali bapanya, begitu juga sekiranya seorang lelaki memaki hamun ibu seorang lelaki lain, nescaya lelaki itu juga akan memaki hamun ibunya.

Renungilah kisah al-Qamah dan ibunya di zaman Rasulullah SAW yang menjadi iktibar kepada kita semua. Seorang pemuda yang berada dalam keadaan nazak. Malangnya, tidak mampu mengucapkan dua kalimah Syahadah, sekalipun telah berulangkali diajar dan dituturkan di telinganya, kerana pada zaman hidupnya banyak perlakuan durhaka yang dilakukan dan tidak mendapat keredhaan seorang ibu.

Apalah gunanya anak-anak berpangkat besar, berjawatan tinggi, memiliki harta yang banyak sedangkan perbuatan harian mereka penuh dengan dosa disebabkan kedurhakaannya kepada kedua orang tuanya. Kita harus sedar bahawa amal soleh yang banyak tidak mencukupi untuk kita mengabaikan tanggungjawab menjaga orang tua. Pastinya hati mereka hancur dan air mata sedih akan menitis berderai bila mereka mengenangkan anak-anak yang di manja dari kecil bagaikan menatang minyak yang penuh, tetapi apabila dewasa dan berjaya, mereka ditinggalkan dan diabaikan. Janganlah kita menjadi seorang anak semasa kecil diberi susu, akan tetapi apabila dewasa membalasnya dengan tuba.

Muslimin Yang Berbahagia,

Bersempena dengan 1 Oktober yang telah diisytiharkan sebagai Hari Warga Emas Sedunia, mimbar menyeru kepada para jemaah dan umat Islam sekalian, marilah sama-sama kita mengenangkan jasa dan pengorbanan warga ini yang telah banyak berjasa kepada agama, bangsa dan Negara. Adanya Hari Warga Emas ini secara tidak langsung memberi ingatan kepada kita semua bahawa setiap manusia pasti akan melewati usia tua. Justeru, mimbar juga menyeru, marilah sama-sama kita menzahirkan perasaan kasih sayang terhadap mereka. Sebagai seorang anak menghormati dan berbakti kepada orang tua khususnya kepada kedua ibu bapa akan mewujudkan keluarga bahagia, serta menjadi pemangkin utama ke arah membina masyarakat penyayang. Ingatlah bahawa ketaatan kepada kedua ibu-bapa merupakan pintu keredhaan Allah SWT di dunia ini. Mengakhiri khutbah pada minggu ini, marilah sama-sama kita merenung firman Allah SWT dalam surah al-Israa ayat 24:

clip_image012

Maksudnya: Dan rendahkanlah dirimu kepada keduanya kerana belas kasihan dan kasih sayangmu, dan doakanlah: Wahai Tuhanku! Kasihanilah mereka berdua sebagaimana mereka telah memelihara dan mendidikku semasa kecil.”

clip_image014

Jun 16, 2012

Amalan Dan Iktibar Peristiwa Israk Dan Mikraj.

Wahai sahabatku FB sekalian. Tahukah kita malam nie malam Israk Mikraaj. Malam 27 Rejab. Amalan Dan Iktibar Peristiwa Israk Dan Mikraj.

Malam 27 Rejab
Beramallah bersungguh-sungguh dengan berjaga sepanjang malam bagi melakukan ibadah solat-solat sunat, beristighfar, bertahmid, berzikir, bertasbih, berselawat dan berdoa. Bersahurlah sebagai persediaan puasa pada siangnya dan amal ibadat yang lain.

Amalan Malam Rejab
1.Solat sunat Tahajud 2, 8 atau 12 rakaat.
2.Solat sunat Tasbih, Taubat dan sunat witir.
3.Beristighfar 70 kali, 100 kali atau lebih..
Berdoa.
4.Memohon keampunan diri dan ibu bapa.
5.Berselawat, berzikir dan bertasbih sehingga fajar subuh.

Banyak lagi ganjaran yang Allah beri jika umat Islam beribadat sepanjang Rejab. Berpuasa sunat adalah antaranya. Puasa pada 27 bulan Rejab seperti berpuasa enam puluh bulan pahalanya. Jika disertai dengan sedekah seperti puasa seribu tahun, kerana kebesaran hari Israk-Mikraj.

Sayyidatina Aishah berkata bahawa Rasulullah ada bersabda yang bermaksud: “Semua manusia dalam kelaparan pada hari kiamat kecuali nabi-nabi dan keluarga mereka juga orang yang berpuasa pada Rejab, Syaaban dan Ramadan. Mereka tetap kenyang tanpa berasa lapar dan tidak pula haus.”
· · ·

Jun 12, 2012

bonggol unta



Assalamualaikum w.b.t


Kita semua semakin menghampiri... Menghampiri HARI KIAMAT. huhu dah macam-macam petanda ade dah. Ummie kate buang bayi tu pun salah satu petanda. Sedih sangat tengok bayi yang dibuang.. TSKK.. Hmm tapi kali ni bukan nak citer pasal buang bayi la. Nak cerita pasal "bonggol unta"




Mase nak naik kapal terbang dari Dubai ke Malaysia haritu boleh dikatakan semua perempuan arab kat situ berbonggolkan unta. BESAR PUNYE. Aku yang agak terkejut dengan "fesyen" sebegitu mula tertarik nak tahu ape yang ade disebalik hijab yang berbonggol tersebut. Camne dorang buat rambut dorang jadi bonggol cam tu? Pakai rambut palsu ke? Kepale tambahan ke? Ketumbuhan ke? Tudung lebihan digumpal2kan ke.. Wah nampak begitu MERIMASKAN sekali. Huhu


Nak dijadikan cerita aku dapat plak tempat duduk bersebelahan dengan pasangan Arab ni, so mase die nak tidur die pun keluarkanlah "Bende"alah bonggol tu.. Laa sanggul rupenye. Besar gedabak plak tu..


Then dah sampai Malaysia.. Ramai plak orang msia pakai "fesyen bonggol" macam tu. Sebab tak silap aku sanggul perempuan tu mcm salah satu aurat perempuan, so kita memang tak bolehlah menampakkannya. Lainlah kalau korang tengah berpantang nak ikat tinggi2 tu xde hal lah kot. haha




Tapi sekarang fesyen tudung yang main sarung tukan (haha aku tak tahu) ala yang cam gambar di atas ni. Aku tengok ramai yang pakai tudung camtu, and then pin kan dekat belakang leher. So memang nampak ketara la rambut mereka itu.. Huhuu




Mari kita kongsi hadith dimana Rasullah bersabda :

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صِنْفَانِ مِنْ أَهْلِ النَّارِ لَمْ أَرَهُمَا قَوْمٌ مَعَهُمْ سِيَاطٌ كَأَذْنَابِ الْبَقَرِ يَضْرِبُونَ بِهَا النَّاسَ وَنِسَاءٌ كَاسِيَاتٌ عَارِيَاتٌ مُمِيلَاتٌ مَائِلَاتٌ رُءُوسُهُنَّ كَأَسْنِمَةِ الْبُخْتِ الْمَائِلَةِ لَا يَدْخُلْنَ الْجَنَّةَ وَلَا يَجِدْنَ رِيحَهَا وَإِنَّ رِيحَهَا لَيُوجَدُ مِنْ مَسِيرَةِ كَذَا وَكَذَا

yang bermaksud :






Daripada Abu Hurairah ra beliau meriwayatkan bahawa Rasulullah Saw telah bersabda :

2 golongan yang termasuk dari kalangan ahli neraka yang tak pernah aku lihat iaitu yang pertama mereka yang memegang cemeti seperti ekor lembu (bentuk cemeti itu seperti ekor lembu yang berbulu-bulu dan berambut-rambut) dan mereka memukul manusia dengan cemeti tersebut.

Yang kedua adalah perempuan memakai pakaian tetapi keadaanya umpama telanjang (ketat), dan perempuan ini berjalan sambil berlenggang lenggok dan sanggol rambutnya (ataupun sekarang ikatan rambutnya) umpama bonggol unta.Dan perempuan yang sebegini keadaanya tidak akan mencium bau syurga. Ketahuilah bau syurga sudah boleh diciumi dari jarak begini dan begini.

* Hadith ini diriwayatkan oleh Imam Muslim,Imam Ahmad,Imam Malik dan selain mereka.Hadith ini adalah hadith sahih.






Dinyatakan oleh Rasulullah Saw bentuk pakaiannya adalah ketat (berpakaian tetapi umpama telanjang) yang menunjukkan bentuk tubuh.


Dinyatakan oleh Rasulullah Saw ikatan rambutnya umpama bonggol unta, iaitu sanggulan rambutnya diikat hingga kelihatan seperti bonggol unta (membulat di atas kepala,jelas kelihatan). Kalau kita tengok pada hari ini bukan setakat seperti bonggol unta, tetapi sudah berbagai-bagai bentuk dengan sangul, ikatan dan toncang.



Malah yang memakai tudung pun masih kelihatan bentuk sanggulan rambutnya yang berada di bawah tudung itu,maka tujuan untuk memakai tudung tidak tercapai.Sewajibnya, tudung itu mestilah sempurna sifatnya yang menudung rambut dan bentuk rambut.


Dinyatakan oleh Rasulullah Saw bahawa cara berjalanya adalah berlenggang lenggok menggoyangkan pinggulnya. Hari ini bukan sahaja berjalan berlenggang lenggok, malah perempuan hari ini menari menggerakkan semua tubuh bukan sahaja pinggul,semua tubuh!


Dan dinyatakan oleh Rasulullah Saw sebagai balasannya, bahawa perempuan sebegini tidak akan mencium bau syurga. Dan bau syurga itu boleh dicium dalam jarak sebegini dan sebegini (perkataan sebegini dan sebegini itu tidak dinyakan berapa jaraknya, tetapi ianya ingin menunjukkan bahawa bau syurga sudah pun boleh dicium dari jarak jauh)


(Wahh siape yang xnak bau syurga kan?? Siap nak masukk lagi tu.. Huhu)



Renung-renungkan dan selamat beramal. 

Hukum Pakai Tudung Sanggul




Ustaz, apakah hukum mengenakan sanggul yang tinggi? Saya terdengar ada seorang Ustazah yang tersohor mengatakan bahawa perbuatan itu tidaklah mendatangkan masalah, tetapi yang wajib adalah menutup aurat, jadi saya terkeliru. Harap penjelasan daripada Ustaz.

Jawapan: Terima kasih di atas soalan yang telah diajukan. Perkara ini adalah sangat penting bagi kita selaku orang yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, beriman dengan kata-kata Nabi SAW. Bahagialah bagi mereka yang ikut suruhan Allah dan pesuruhnya, dan binasalah siapa yang berani melawan Allah dan pesuruhnya, walau siapa pun dia. Kerana kita percaya bahawa yang maksum itu adalah Nabi saw dan selain daripadanya itu boleh terdedah kepada kesilapan dan kekurangan. Jadi kita tidak lihat kepada siapa yang bercakap, tetapi kita lihat pada dalil dan ulasannya. Kita terima jika kata-katanya bertepatan dengan al-Quran dan as-Sunah dan kita tolak jika kata-katanya tidak selari daripadanya. Kita hanya boleh fanatik pada Allah dan Rasulnya.

Oleh itu, saya akan menjawab persoalan di atas seperti berikut:

1. Sebenarnya, wanita adalah makhluk yang sangat dimuliakan oleh Allah Ta’ala, jika kita lihat sejarah manusia dahulu kala yang tidak beriman kepada Allah, mereka menganggap bahawa perempuan adalah hamba, hanya tempat untuk melepaskan nafsu serakah. Bukan itu sahaja, malah mereka boleh berkahwin tanpa ada had, jika ingin berkahwin 10 orang wanita, maka kahwinlah 10 orang, jika hendak berkahwin 20 orang, maka kahwinlah 20 orang. Begitulah hinanya wanita sebelum datangnya Islam. Demikian juga apabila kita lihat di dalam agama hindu, pihak perempuan yang terpaksa menyediakan hantaran mahar, sedangkan mereka dari golongan yang lemah, adakah adil seperti itu. Begitu juga di dalam agama Kristian, mereka mendakwa Nabi Sulaiman berkahwin dengan 1000 orang wanita tanpa ada had. Demikian juga umat Cina dahulu kala, perempuan-perempuan kebanyakannya adalah pelacur murahan.



Namun apabila Islam datang, ia membawa harapan baru terhadap golongan wanita, martabat mereka ditinggikan serta dihormati. Mereka ditanggung daripada lahir sehinggalah akhir hayatnya, malah mendapat juga habuan harta peninggalan, mahar kahwin, dan sebagainya. Lihat, betapa untungnya kaum wanita. Tetapi malangnya ramai yang tidak bersyukur. Tidak menghargai dan mengerti mengapa Allah meletakkan sesuatu hukum ke atasnya seperti menutup aurat dengan sempurna dan selainnya, sedangkan suruhan itu amatlah sedikit berbanding nikmat yang sangat banyak Allah kurniakan buat mereka. Mereka nampak seperti hukum itu sukar dan susah, tetapi sebenarnya semua suruhan itu membawa kebaikan kepada diri mereka.



2. Allah SAW telah menyuruh beberapa hal terhadap para wanita salah satunya ialah menutup aurat dengan sempurna seperti di dalam al-Quran. Perkara ini juga telah ditegaskan oleh Nabi SAW di dalam hadis yang sahih iaitu ancaman bagi mereka yang memakai pakaian ketat sehingga menampakkan bayangan tubuh, mendedahkan aurat, sanggul kepala mereka seperti bonggol unta dan sebagainya. Ini adalah amat penting untuk menjaga keselamatan mereka, di samping mentaati perintah Allah.

Antara Hadis Nabi SAW ada menyebut: “Dua golongan dari ahli neraka yang aku belum melihat kedua-duanya iaitu; (1) Kaum yang membawa cambuk seperti ekor lembu untuk memukul manusia dengannya, dan (2) Wanita-wanita yang berpakaian tetapi bertelanjang, yang cenderung kepada perbuatan maksiat dan mencederungkan orang lain kepadanya. Kepala-kepala mereka umpama bonggol-bonggol unta yang senget. Mereka ini tidak akan dapat memasuki syurga dan tidak akan mencium baunya di mana bau syurga dapat dicium dari jarak perjalanan sekian-sekian jauh.” (Riwayat Imam Muslim dan Imam Ahmad)

Hadis ini telah disyarahkan oleh Imam an-Nawawi Rahimahullah di dalam kitab syarah Sahih Muslim, beliau menyebut: “Makna bonggol unta itu ialah wanita yang membesarkan kepala-kepala dengan tudung mereka, mereka meletakkan apa-apa sahaja bagi membesarkan kepala mereka, sehingga seolah-olah kelihatan kepala mereka bagaikan bonggol di atas unta. Tambahnya lagi, perkara ini adalah bukti mukjizat kenabian, perkara ini telah terbukti pada zaman ini.” (Syarah Sahih Muslim Oleh Imam an-Nawawi 17/191)


Begitu juga dapat disimpulkan makna hadis di atas dengan beberapa perkara iaitu:

Wanita-wanita yang memakai pakaian yang nipis yang masih menampakkan kulit atau bayangan tubuh mereka. Mereka berpakaian pada nama, namun telanjang pada hakikatnya.
Memakai pakaian yang menutup sebahagian aurat dan mendedahkan sebahagian lagi (iaitu tidak menutupnya secara menyeluruh kawasan aurat yang wajib ditutup).
Memakai pakaian yang ketat atau sendat hingga menampakkan bentuk tubuh.
Berdasarkan huraian hadis di atas amat jelas menunjukkan bahawa balasan neraka bagi sesiapa yang melakukan perbuatan di atas. Ulamak telah membahagikan dosa kecil dan dosa besar dengan memberi kaedah bahawa apa sahaja larangan dan akhirnya menyatakan murka dan balasan neraka, maka itu adalah daripada dosa-dosa besar.

Adakah patut Ustazah tersebut menyatakan sedemikian, sedangkan Ulamak besar telah menghuraikan hadis tersebut dan hadis itu adalah sahih untuk dijadikan sumber hukum.



3. Jika kita perhatikan juga, mereka yang memakai sanggul tinggi ini walaupun kelihatannya mereka memakai tudung, tetapi mereka sebenarnya memberi helah bagi membuktikan bahawa rambut mereka panjang dan hendak menarik pandangan lelaki. Bukanlah memakai atas dasar ikhlas ingin memenuhi suruhan Allah dan ibadah, tetapi disebabkan sebaliknya.

4. Tetapi sekiranya rambutnya memang panjang lalu dia mengikat rambutnya sehingga kelihatan sanggul, maka dalam hal ini adalah dimaafkan oleh syara’. Diharamkan sekiranya meletakkan sesuatu selain daripada rambut sehingga kelihatan seperti sanggul buatan.

5. Islam membenarkan fesyen, tetapi tidaklah sampai melampau dalam mengenakan fesyen sehingga melanggar suruhan Allah Ta’ala. Wallahu A’lam..

April 14, 2012

RUKUN ISLAM DAN SYARAHAN

Assalamualaikum wbt,

Setiap hari kita sering mendengar rukun Islam. Rukun Islam mempunyai lima perkara dan kita sudah mengetahui atau sudah terlupa Rukun Islam tersebut, namun kita kena sentiasa mengetahui rukun-rukun Islam itu

Rukun Islam itu ialah :-

Mengucap Dua Kalimah Syahadah.

  1. Menunaikan Solat 5 kali sehari semalam.
  2. Membayar Zakat.
  3. Berpuasa di Bulan Ramadhan
  4. Menunaikan Haji di Baitullah.

Kelima-lima perkara ini sangat penting kepada umat islam yang mencintai agama islam itu sendiri kerana ramai yang mempertikai dan menghina dan tidak sedar bahawa mereka mengaku mereka adalah umat Islam namun sayang sama sekali hanya di bibir sahaja tetapi di hati sudah tidak diamalkan lagi.

Hadis dari Rasulullah s.a.w yang menyebut:-

“ Abu Abdul Rahman; Abdullah bin Umar bin Khattab berkata “Saya pernah mendengar Rasulullah berkata, “Islam itu ditegakkan atas 5 perkara, iaitu mengakui tiada tuhan selain Allah dan Muhammad itu persuruh Allah,mendirikan sembahyang,membayar zakat,melakukan ibadat haji dan berpuasa pada bulan Ramadhan”

(Hadis direkodkan oleh Bukhari dan Muslim)

Itu sebab macam mana hendak menegakkan Islam kenalah mematuhi rukun-rukun Islam yang hanya mempunyai 5 perkara sahaja. Berikut ialah tip-tip hadis itu tadi

1.Banyakkan membaca kalimah “La ilaha illa Allah” ini kerana yang bermaksud “Tiada Tuhan yang disembah melainkan Allah”  sebab itu kita sebagai umat islam kenalah yakin bahawa segala pertolongan,rezeki,bala bencana itu datang dari Allah s.w.t. dan ini salah satu hadis Rasulullah s.a.w mengenai kalimah “La Iilaha Illa Allah’:-

“Daripada Abu Hurairah r.a katanya bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: Perbaharuilah iman kamu. Para Sahabat bertanya; wahai Rasulullah bagaimana kami memperbaharui iman kami ? Rasulullah bersabda: Perbanyakkanlah memgucap kalimah La ilaha illa Allah.”

(Hadis Riwayat Ahmad,Tabrani dan At-Taghrib)

Ucapan itu juga dapat memperbarui keimanan kita kepada Allah s.w.t

2. Pelihara waktu solat dan solat dengan tekun dan khusyuk. Solat memainkan peranan penting dalam amal ibadah . solat ada dua iaitu Solat fardhu dan Solat sunat, namun apa yang dikesali ialah kebanyakan umat islam ialah umat islam asyik meninggalkan solat malah ada yang melambat-lambatkan solat. Perkara ini amat dibenci malah tidak disukai oleh Allah s.w.t. Rasulullah s.a.w telah memberitahu ganjaran-ganjaran dan hikmah bagi umat Islam yang menjaga sembahyang sepanjang hayat. Ada Dua Hadis mengenai sembahyang ialah:-

1.2 “Dari Jabir bin Abdullah r.a meriwayatkan bahawa baginda Rasulullah bersabda: Kunci syurga ialah sembahyang dan kunci sembahyang ialah wuduk”.

(Hadis Riwayat Musnad Ahmad)

2.2 “Dari Anas r.a meriwayatkan bahawa baginda Rasulullah s.a.w bersabda: Sejuk pandangan mataku ialah didalam bersembahyang”.

(Hadis Riwayat Nasai)

Sebab itu banyak lagi hadis-hadis sahih dari baginda Rasulullah s.a.w  mengenai Kelebihan Solat dan ganjaran Solat

3.Ikut cara Nabi Muhammad s.a.w bersembahyang. ada satu hadis yang menyebut “Sembahyanglah ikut cara aku bersembahyang”. Jikalau orang yang kurang faham dan tidak faham mengenai hadis tersebut, sudah tertentu orang itu tidak akan bersembahyang kerana mereka berkata “Nabi sudah wafat, macam mana nak bersembahyang ?” sebab itu  kita perlu mendengar majlis pengajian dan berjumpa dgn ustaz  dan ulama –ulama untuk mengetahui cara solat. dan solat yang kita selalu mengamalkannya adalah dari para-para sahabat

4.Banyakkan berpuasa sunat kerana ia dapat membantu mengurangkan nafsu dan ia merupakan  satu  latihan untuk kita berpuasa sebelum tiba bulan Ramadhan Al-Mubarak.

5. Simpan wang walaupun sedikit. Kumpul wang untuk mengerjakan haji. Jika kita ada kewangan yang kukuh hendaklah kita mula menyimpan sedikit demi sedikit dengan kewangan yang ada dan dinasihatkan supaya jangan membazir walaupun baru menerima pendapatan atau gaji.

6. Jika wang sudah cukup, jangan berlengah daripada mengerjakan haji, ini selalu terjadi pada orang-orang kaya dan orang-orang yang selalu sibuk sahaja yang selalu melengah-lengahkan untuk mengerjakan haji…. jadi jangan jadi begitu

Itu sahaja yang dapat saya sampaikan InsyAllah kita akan bertemu lagi.. sekian terima kasih dan Assalamualaikum wbt…

 

 

 

April 12, 2012

BIDAAH…

Assalamualaikum wbt,

Dalam banyak-banyak perkara yang kita buat setiap hari tidak kira dimana-mana sahaja termasuk ibadah dan amal jariah kita, namun kita kena berhati-hati kerana apa yang kita buat kadang-kadang mengandungi beberapa perkara yang tidak sepatutnya dibuat dan ada kalanya dipanggil sebagai bida’ah.

Bida’ah bermaksud suatu perkara yang tidak dibuat oleh para nabi dan Rasulullah s.a.w dan ia dibuat-buat oleh umat islam selepas kewafatan para nabi dan Rasulullah s.a.w,

Dari Ummul Mukminin; ibu kepada Abdullah; Aisyah binti Abu Bakar, juga isteri Rasulullah s.aw melaporkan bahawa Rasulullah s.a.w berkata “Sesiapa yang memperkenalkan perkara-perkara baru  baru dalam hal-ehwal ibadah ,perkara tersebut ditolak.

(Hadis Direkodkan oleh Bukhari dan Muslim)

Ini bermakna sesiapa yang suka-suka menambah perkara-perkara baru dalam hal ehwal ibadah akan ditolak dan tidak dikira pahalanya dan ada dalam rekod Muslim, Rasulullah s.a.w  yang bermaksud

“Sesiapa yang melakukan  sesuatu amalan dalam agama yang tidak pernah dilakukan oleh kami,maka amalan itu tidak akan diterima oleh Allah s.w.t”.

Antara tip-tip hadis yang boleh kita mengetahui ialah;-

1.Pastikan setiap amalan yang kita lakukan tidak bercanggah dengan hukum Allah, bermaksud kita sebagai sebagai umat islam hendaklan menyemak semula amal ibadah, dan amal jariah kita supaya ia tidak bercanggah dengan hukum Allah s.w.t

2.Beramal berdasarkan ilmu yang sahih melalui pengajian dengan guru-guru yang mursyid, sebab itu di Negeri Selangor mana-mana penceramah yang ingin berceramah di mana-mana masjid di negeri selangor perlu mendapatkan tauliah mengajar kerana tujuan nya mengelakkan fahaman yang salah,mengelirukan dan ajaran-ajaran yang sesat, mana-mana penceramah yang tidak mempunyai tauliah boleh didenda.

3. Pastikan ibadah yang hendak dilakukan bersumberkan Al-Quran dan sunnah Rasulullah s.a.w. Ibadah yang tidak bersumberkan Al-Quran dan sunnah Rasulullah s.a.w adalah bidaah dan tidak diterima oleh Allah s.w.t walaupun kita melakukan niat yang baik.

4.Islam yang dibawa oleh Rasulullah s.a.w sudah sempurna. Oleh itu ikutlah segala petunjuk yang diterangkan oleh beliau dan jangan kita memandai-mandai dalam urusan agama. sebab itu ramai umat islam khususnya kaum melayu suka mencampur adukkan adat melayu dan agama islam dalam kehidupan seharian… ini boleh terjadinya bidaah.

Itu sahaja penulis sampaikan kepada pembaca-pembaca blog, Insyallah ada masa kita bersua lagi..

SEKIAN ASSALAMUALAIKUM WBT

 

April 05, 2012

KEMATIAN!!!!

Apabila roh keluar dari jasad, ia akan berkata-kata dan seluruh isi alam sama ada di langit atau bumi akan mendengarnya kecuali jiin dan manusia. Apabila mayat dimandikan, lalu roh berkata : "Wahai orang yang memandikan, aku minta kepadamu kerana Allah untuk melepaskan pakaianku dengan perlahan-lahan sebab pada saat ini aku beristirahat daripada seretan malaikat maut". Selepas itu, mayat pula bersuara sambil merayu : "Wahai orang yang memandikan, janganlah engkau menuangkan airmu dalam keadaan panas. Begitu juga jangan menuangnya dengan air yang dingin kerana tubuhku terbakar apabila terlepasnya roh dari tubuh".
Apabila dimandikan, roh sekali lagi merayu : "Demi Allah, wahai orang yang memandikan jangan engkau menggosok aku dengan kuat sebab tubuhku luka-luka dengan keluarnya roh" . Setelah dimandi dan dikafankan, telapak kaki mayat diikat dan ia pun memanggil-manggil dan berpesan lagi supaya jangan diikat terlalu kuat serta mengafani kepalanya kerana ingin melihat wajahnya sendiri, anak-anak, isteri atau suami buat kali terakhir kerana tidak dapat melihat lagi sampai Hari Kiamat.
Sebaik keluar dari rumah lalu ia berpesan : "Demi Allah, wahai jemaahku, aku telah meniggalkan isteriku menjadi Balu. Maka janganlah kamu menyakitinya. Anak-anakku telah menjadi yatim dan janganlah kalian menyakiti mereka. Sesungguhnya pada hari itu aku telah keluar dari rumahku dan aku tidak akan dapat kembali kepada mereka buat selama-lamanya".
Sesudah mayat diletakkan pada pengusung, sekali lagi diserunya kepada jemaah supaya jangan mempercepatkan mayatnya ke kubur selagi belum mendengar suara anak-anak dan sanak saudara buat kali terakhir.
Sesudah dibawa dan melangkah sebanyak tiga langkah dari rumah, roh pula berpesan: "Wahai Kekasihku, wahai saudaraku dan wahai anak-anakku, jangan kamu diperdaya dunia sebagaimana ia memperdayakan aku dan janganlah kamu lalai ketika ini sebagaimana ia melalaikan aku". "Sesungguhnya aku tinggalkan apa yang aku telah kumpulkan untuk warisku dan sedikitpun mereka tidak mahu menanggung kesalahanku". "Adapun didunia, Allah menghisab aku, padahal kamu berasa senang dengan keduniaan. Dan mereka juga tidak mahu mendoakan aku".
Ada satu riwayat drp Abi Qalabah mengenai mimpi beliau yang melihat kubur pecah. Lalu mayat-mayat itu keluar dari duduk di tepi kubur masing-masing. Bagaimanapun tidak seorang pun ada tanda-tanda memperolehi nur di muka mereka. Dalam mimpi itu, Abi Qalabah dapat melihat jirannya juga dalam keadaan yang sama. Lalu dia bertanya kepada mayat jirannya mengenai ketiadaan nur itu. Maka mayat itu menjawab: "Sesungguhnya bagi mereka yang memperolehi nur adalah kerana petunjuk drpd anak-anak dan teman-teman. Sebaliknya aku mempunyai anak-anak yang tidak soleh dan tidak pernah mendoakan aku".
Setelah mendengar jawapan mayat itu, Abi Qalabah pun terjaga. Pada malam itu juga dia memanggil anak jirannya dan menceritakan apa yang dilihatnya dalam mimpi mengenai bapa mereka. Mendengar keadaan itu, anak-anak jiran itu berjanji di hadapan Abi Qalabah akan mendoa dan bersedekah untuk bapanya.
Seterusnya tidak lama selepas itu, Abi Qalabah sekali lagi bermimpi melihat jirannya. Bagaimanapun kali ini jirannya sudah ada nur dimukanya dan kelihatan lebih terang daripada matahari.
Baginda Rasullullah saw bersabda:
Apabila telah sampai ajal seseorang itu maka akan masuklah satu kumpulan malaikat ke dalam lubang-lubang kecil dalam badan dan kemudian mereka menarik rohnya melalui kedua-dua telapak kakinya sehingga sampai kelutut. Setelah itu datang pula sekumpulan malaikat yang lain masuk menarik roh dari lutut hingga sampai ke perut dan kemudiannya mereka keluar. Datang lagi satu kumpulan malaikat yang lain masuk dan menarik rohnya dari perut hingga sampai ke dada dan kemudiannya mereka keluar. Dan akhir sekali datang lagi satu kumpulan malaikat masuk dan menarik roh dari dadanya hingga sampai ke kerongkong dan itulah yang dikatakan saat nazak orang itu."
Sambung Rasullullah saw lagi:
"Kalau orang yang nazak itu orang yang beriman, maka malaikat Jibrail as akan menebarkan sayapnya yang di sebelah kanan sehingga orang yang nazak itu dapat melihat kedudukannya di syurga. Apabila orang yang beriman itu melihat syurga, maka dia akan lupa kepada orang yang berada di sekelilinginya. Ini adalah kerana sangat rindunya pada syurga dan melihat terus pandangannya kepada sayap Jibrail as "Kalau orang yang nazak itu orang munafik, maka Jibrail as akan menebarkan sayap di sebelah kiri. Maka orang yang nazak tu dapat melihat kedudukannya di neraka dan dalam masa itu orang itu tidak lagi melihat orang di sekelilinginya. Ini adalah kerana terlalu takutnya apabila melihat neraka yang akan menjadi tempat tinggalnya.
Dari sebuah hadis bahawa apabila Allah swt menghendaki seorang mukmin itu dicabut nyawanya maka datanglah malaikat maut. Apabila malaikat maut hendak mencabut roh orang mukmin itu dari arah mulut maka keluarlah zikir dari mulut orang mukmin itu dengan berkata: "Tidak ada jalan bagimu mencabut roh orang ini melalui jalan ini kerana orang ini sentiasa menjadikan lidahnya berzikir kepada Allah swt " Setelah malaikat maut mendengar penjelasan itu, maka dia pun kembali kepada Allah swt dan menjelaskan apa yang diucapkan oleh lidah orang mukmin itu.
Lalu Allah swt berfirman yang bermaksud:
"Wahai malaikat maut, kamu cabutlah ruhnya dari arah lain." Sebaik saja malaikat maut mendapat perintah Allah swt maka malaikat maut pun cuba mencabut roh orang mukmin dari arah tangan. Tapi keluarlah sedekah dari arah tangan orang mukmin itu, keluarlah usapan kepala anak-anak yatim dan keluar penulisan ilmu. Maka berkata tangan: Tidak ada jalan bagimu untuk mencabut roh orang mukmin dari arah ini, tangan ini telah mengeluarkan sedekah, tangan ini mengusap kepala anak-anak yatim dan tangan ini menulis ilmu pengetahuan." Oleh kerana malaikat maut gagal untuk mencabut roh orang mukmin dari arah tangan maka malaikat maut cuba pula dari arah kaki. Malangnya malaikat maut juga gagal melakukan sebab kaki berkata: Tidak ada jalan bagimu dari arah ini Kerana kaki ini sentiasa berjalan berulang alik mengerjakan solat dengan berjemaah dan kaki ini juga berjalan menghadiri majlis-majlis ilmu." Apabila gagal malaikat maut mencabut roh orang mukmin dari arah kaki, maka malaikat maut cuba pula dari arah telinga. Sebaik saja malaikat maut menghampiri telinga maka telinga pun berkata: "Tidak ada jalan bagimu dari arah ini kerana telinga ini sentiasa mendengar bacaan Al-Quran dan zikir." Akhir sekali malaikat maut cuba mencabut orang mukmin dari arah mata tetapi baru saja hendak menghampiri mata maka berkata mata: "Tidak ada jalan bagimu dari arah ini sebab mata ini sentiasa melihat beberapa mushaf dan kitab-kitab dan mata ini sentiasa menangis kerana takutkan Allah." Setelah gagal maka malaikat maut kembali kepada Allah swt.
Kemudian Allah swt berfirman yang bermaksud:
"Wahai malaikatKu, tulis AsmaKu ditelapak tanganmu dan tunjukkan kepada roh orang yang beriman itu. " Sebaik saja mendapat perintah Allah swt maka malaikat maut menghampiri roh orang itu dan menunjukkan Asma Allah swt. Sebaik saja melihat Asma Allah dan cintanya kepada Allah swt maka keluarlah roh tersebut dari arah mulut dengan tenang.
Abu Bakar ra telah ditanya tentang kemana roh pergi setelah ia keluar dari jasad. Maka berkata Abu Bakar ra:
"Roh itu menuju ketujuh tempat:-
1. Roh para Nabi dan utusan menuju ke Syurga Adnin.
2. Roh para ulama menuju ke Syurga Firdaus.
3. Roh mereka yang berbahagia menuju ke Syurga Illiyyina.
4. Roh para shuhada berterbangan seperti burung di syurga mengikut kehendak mereka.
5.Roh para mukmin yang berdosa akan tergantung di udara tidak di bumi dan tidak di langit sampai hari kiamat.
6. Roh anak-anak orang yang beriman akan berada di gunung dari minyak misik.
7.Roh orang-orang kafir akan berada dalam neraka Sijjin, mereka diseksa berserta jasadnya hingga sampai hari Kiamat."
Telah bersabda Rasullullah saw: Tiga kelompok manusia yang akan dijabat tangannya oleh para malaikat pada hari mereka keluar dari kuburnya:-
1. Orang-orang yang mati syahid.
2. Orang-orang yang mengerjakan solat malam dalam bulan ramadhan.
3. Orang berpuasa di hari Arafah.
Sekian untuk ingatan kita bersama.
Kalau rajin. Tolong sebarkan kisah ini kepada saudara Islam yang lain. Ilmu yang bermanfaat ialah salah satu amal yang berkekalan bagi orang yang mengajarnya meskipun dia sudah mati.
Sila panjangkan (share) kisah ini kepada semua saudara islam kita.

Mac 16, 2012

MENGAPA ANAK JADI DERHAKA ?

Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah,

Marilah  kita  bertaqwa  kepada  Allah  dengan  sebenar-benar  taqwa.
Iaitu  melakukan  yang  makruf  dan  meninggalkan  yang  mungkar.  Mudah-mudahan  kita  semua  selamat  di  dunia  mahupun  di  akhirat.  Ingatlah
muslimin  sekalian  bahawa  keingkaran  kita  kepada  Allah  hanya  akan
mendatangkan kemurkaan Allah SWT.
 
Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah,
  
Anak  ialah  anugerah  Allah  yang  tidak  terhingga  nilainya.
Kehadirannya  adalah  lambang  kebahagiaan  dan  juga  lambang  tanda
kasih  saying  seorang  suami  dan  isterinya.  Sebab  itulah  anak  atau  zuriat
yang  lahir  akan  disebut  sebagai  cahaya  mata.  Ia  cahaya  yang  akan
mewarnai  kehidupan  sesebuah  keluarga  yang  mana  sudah  pasti  cahaya
yang  lahir  darinya  ialah  cahaya  harapan  bagi  kebahagiaan  dan
kegembiraan malah anak juga adalah kebanggaan kepada agama kita. 
 
Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah,
 
Antara  faktor  utama  yang  menjadikan  anak-anak  derhaka  ialah
kurangnya  pendidikan  agama  dan  kesedaran  beramal  dengannya.
Amatlah  malang  sekiranya  kita  mempunyai  anak  yang  berjaya  dalam
pelajaran  dan  kerjaya  tetapi  bersikap  buruk  dan  menderhaka  kepada
ibubapanya. 
 
Anak-anak  yang  dididik  dengan  dengan  mementingkan  kebendaan
semata-mata  akan  menilai  kehidupan  ini  dengan  aspek  kebendaan
sahaja,  mengira  untung  rugi  dan  mengejar  kemewahan.  Sebab  itu  nanti
akan  muncul  generasi  yang  beranggapan  bahawa  golongan  orang  tua
 
khususnya  ibubapa  adalah  sebagai  beban  dalam  kehidupan  mereka.
Tiada  kasih  sayang  atau  belas  ehsan  tetapi  yang  difikirkan  ialah
bagaimana  mahu  melepaskan  diri  dari  tangungjawab  dan  bebanan
tersebut. 
 
Maka  tidak  hairanlah  ada  anak-anak  yang  sanggup  menghantar
ibubapa  mereka  ke  rumah-rumah  kebajikan.  Malah  yang  menyedihkan
ada  juga  tergamak  meninggalkan  ibubapa  di  tepi  jalan  kerana  tidak
sanggup menjaga kebajikan dan kehidupan  mereka. 
 
Sesungguhnya  berbuat  baik  kepada  ibubapa  bermakna  bakal
mendapat  layanan  yang  baik  dari  Allah  SWT  dan  begitulah  sebaliknya.
Hakikat ini perlu diterima oleh kita semua kerana tanpa ilmu agama, sudah
tentu  untuk  menangani  gejala  penderhakaan  terhadap  kedua  ibubapa
amatlah  sukar.  Sedarilah  bahawa  pedoman  yang  paling  berkesan  ialah
pedoman  daripada  panduan  yang  digariskankan  oleh  Al-Quran  dan  As-Sunnah. Apa juga usaha jika tidak mengikut ajaran agama maka hasilnya
akan menjadi sia-sia.
 
Pendekatan  agama  amat  penting  kerana  akan  melahirkan  anak-anak  yang  beriman.  Iman  itu  perlu  dijaga  dengan  ibadah  dan  kedua-duanya  akan  melahirkan  manusia  yang  bersifat  Ihsan.  Pernah  berlaku  di
zaman  Saidina  Umar  Al-Khattab  r.a  ,  seorang  bapa  mengadu  tentang
penderhakaan  anaknya.  Saidina  Umar  memanggil  anak  yang
menderhakai  bapanya  dan  bertanya  apakah  benar  perkara  tersebut
berlaku serta mengingatkan budak itu tentang besarnya dosa menderhaka
ibubapa.  Lalu  budak  itu  bertanya  kepada  saidina  Umar  :  “Tidakkah  anak
juga  ada  hak  ke  atas  ibubapanya?”.  Saidina  Umar  menjawab  “Benar”.
Bertanya  anak  tersebut  “Apakah  hak  ibubap  terhadap  anak”.  Saidina
Umar  Menjawab  :  “Hendaklah  bapa  memilih  ibu  yang  solehah,  memberi
 
nama yang baik dan mengajarnya Al-Quran”. Budak tersebut menyatakan
tiada  satu  pun  hak  tersebut  dipenuhi  oleh  bapanya.  Lalu  Saidina  Umar
bertanya  kepada  bapa  anak  yang  mengadu  tadi  dengan  katanya  :
“Adakah  kamu  datang  untuk  mengadukan  kepadaku  kederhakaan
anakmu?  Kamu  telah  menderhakinya  sebelum  dia  menderhaki  kamu”.
Kisah  ini  adalah  sebagai  iktibar  kepada  kita    jika  tidak  mahu  anak-anak
kita menjadi seorang yang derhaka.
 
Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah,
 
Sesungguhnya ibubapa adalah contoh tauladan dan guru yang akan
mendidik  dan  turut  mencorak  sikap  dan  akhlak  anak-anak  mereka.
Pendek  kata  apa  saja  yang  dilakukan  oleh  ibubapa  akan  menjadi  contoh
kepada anak-anak. Sebab itulah Rasulullah s.a.w pernah bersabda: “
Setiap  anak  dilahirkan  dalam  fitrah  (islam).Ibubapanyalah  yang
menjadikannya yahudi,nasrani atau majusi”.  (Riwayat Al-Bukhari)
Dalam  hadis  lain  daripada  Anas  Bin  Malik,  Rasulullah  s.a.w  pernah
juga bersabda:
“Muliakanlah  anak-anak  kamu  dan  tunjukkanlah  pada  mereka  adab  yang baik”.(Riwayat Ibnu Majah)

  Terdapat  juga  dikalangan  ibubapa  yang  terlalu  memanjakan  anak-
anak  sehingga  membiarkan  anak-anak  melakukan  apa  sahaja  tanpa
sekatan dan pemantauan yang selalunya tersasar dengan kehendak yang
telah  ditetapkan  oleh  Islam.  Kemanjaan  seperti  ini  pasti  mengundang
kemusnahan  dan  yang  paling  menyedihkan  adalah  anak  itu  akan
menyalahkan ibubapanya sendiri.

Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah,
 
Kejadian  derhaka  kepada  ibubapa  terlalu  banyak  menimbulkan
penyakit  sosial  dalam  masyarakat.  Ianya  bukan  sekadar  melibatkan  kes
seperti  lari  daripada  rumah,  berzina,  penyalahgunaan  dadah,
penyelewengan  akidah  dan  kadangkala  berakhir  dengan  pembunuhan
ibubapa  itu  sendiri.    Kerosakan  seperti  inilah  akan  melemahkan  ummah
dan  saat  dinantikan  oleh  mereka  yang  mengambil  kesempatan.
Kelemahan  inilah  selalunya  diambil  kesempatan  untuk  mereka  menyerap
pelbagai  serangan  khususnya  serangan  pemikiran  kepada  umat  Islam

kerana  sedar  umat  Islam  yang  dihimpit  pelbagai  masalah  kehidupan
memang  mudah  dipengaruhi  dengan  pelbagai  dakyah.  Malah  dengan
mengunakan  pertubuhan-pertubuhan  kebajikan  mereka  bergerak  secara
terancang  dengan  mendekati  golongan  atau  mangsa  anak-anak  derhaka
dengan  memberi  perhatian  dan  layanan  yang  boleh  menggoncangkan
iman.
 

Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah,
 
Anak-anak  adalah  pelapis  kepimpinan  akan  datang  dan  peneraju
yang  akan  memastikan  islam  itu  dimartabatkan.  Oleh  yang  demikian
semua  pihak  perlu  bersepadu  menangani  masalah  ini.  Untuk  menangani
masalah  ini  mereka  perlu  diberi  tarbiyah  Islamiyah  dan  bimbingan  untuk

menyelesaikan  masalah  kehidupan  khususnya  dalam  menghadapi  serta
menangani  masalah  mereka.  Sudah  tiba  masanya  kaedah  Islam  diambil
dalam merawat penyakit yang sedang melanda umat manusia pada masa
kini. 

Oleh  itu,  ibubapa  hendaklah  memainkan  peranan  yang  penting
dalam  mendidik  anak-anak  mereka.  Antara  peranan  dan  tanggungjawab
ibubapa ialah;
 
Pertama :  Ibubapa  hendaklah  mengajar  anak-anak  dan  ahli
keluarga dengan pendidikan agama yang sempurna.
 
Kedua :  Ibubapa  hendaklah  menjadi  model  dan  guru  dalam
membimbing keluarga.

Ketiga:  Ibubapa hendaklah bertanggungjawab terhadap keluarga
dalam usaha menjadikan kehidupan yang selesa. 
 
Keempat:  Ibubapa  hendaklah  berusaha  membentuk  akhlak  dan
peribadi anak-anak mengikut cara hidup Islam.
 

Firman Allah s.w.t dalam surah Luqman Ayat 14 yang bermaksud:

“Dan  Kami  wajibkan  manusia  berbuat  baik  kepada  kedua
ibubapanya, ibunya yang telah mengandungkannya dalam keadaan lemah
yang  bertambah-tambah  (dari  awal  mengandung  hingga  akhir
menyususnya)  dan  tempoh  menceraikan  susunya  ialah  dalam  masa  dua
tahun,  (dengan  yang  demikian)  bersyukurlah  kepada-Ku  dan  kepada
kedua ibubapamu serta kepada Aku jua tempat kembali . (Luqman: 14) 
              

SERUAN AL BARZAKH

Muslimin yang di Rahmati Allah,

Di kesempatan berada pada hari Jumaat dan di atas masjid yang mulia ini, saya berpesan kepada diri saya dan kepada sidang Jumaat sekalian marilah sama-sama kita meningkatkan ketakwaan kita kepada Allah SWT dengan bersungguh-sungguh melaksanakan segala perintah-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya. Mudah-mudahan kita memperolehi keberkatan dan keredhaan serta perlindungan Allah SWT di dunia dan di akhirat. Mimbar pada hari ini akan menyampaikan khutbah bertajuk: “SERUAN AL-BARZAKH”.

Muslimin Yang di Rahmati Allah,

Sebagai seorang Islam yang berpegang kepada al-Quran dan hadith, kita mempercayai bahawa kehidupan, kematian dan kehidupan selepas mati adalah peringkat kewujudan yang wajib dilalui oleh semua manusia. Dalam peringkat kehidupan kita di dunia, jarang umur manusia melebihi 100 tahun tetapi puratanya mencapai umur antara 60 hingga 80 tahun . Umur pendek atau panjang tidak menjadi persoalan kerana akhirnya manusia pasti mati. Bagaimana sihat seseorang, bagaimana megah kuasa dan kayanya, namun manusia pasti mati dan meninggalkan dunia fana ini. Malah para Nabi, Rasul iaitu manusia yang paling dekat dengan tuhan, bahkan manusia yang menjadi kekasih Allah SWT pun tidak dapat lari dari kematian, menghadapi alam barzakh dan hari penghakiman di padang Mahsyar. Firman Allah SWT dalam surah an-Nisaa’ ayat 78:

clip_image002

Yang bermaksud: Di mana sahaja kamu berada, pasti mati mendatangi kamu, sekalipun kamu bersembunyi di atas mahligai atau benteng yang paling kuat.

Setiap manusia pasti mati kerana mati bermakna manusia kembali kepada asal kejadiannya. Ia berasal dari tanah, maka pastilah ia akan kembali menjadi tanah agar menjadi peringatan kepada manusia. Persoalan mati adalah suatu kejadian yang paling hebat, suatu kejadian yang tidak dapat dielakkan. Bila seseorang manusia itu mati, ia dikatakan kiamat kecil berlaku pada diri manusia kerana jasadnya menjadi hancur lebur kembali menjadi tanah dan roh telah keluar dari badan manusia. Rohlah yang menyebabkan kita hidup, boleh mendengar, melihat, berakal, merasai dan berfikir.

Muslimin Yang di Rahmati Allah,

Menurut kamus Mukhtar al-Shahhah (مختار الصحاح) oleh Abu Bakr al-Razi, Barzakh bermaksud dinding pembatas antara dua benda. Berdasarkan iktikad al-Sunnah wa al-Jama'ah, setiap manusia akan berada di dalam satu alam yang dinamakan alam Barzakh. Ia terletak di antara alam dunia dan alam akhirat sebelum dihimpunkan di padang Mahsyar daripada waktu mati sehingga dibangkitkan. Alam Barzakh juga tempat permulaan manusia di hukum segala amalannya di dunia. Sebagaimana kesukaran manusia menghadapi keperitan saat nazak kematian, maka jenazah juga sekali lagi menghadapi kesukaran siksaan kubur di alam barzakh. Sebaik sahaja ahli keluarga dan sahabat handai selesai mengkebumikan dan dalam perjalanan pulang ke rumah maka dalam suasana yang gelap gelita dua malaikat iaitu Munkar dan Nakir datang menghampiri dan mendudukkan jenazah. Bagi jenazah yang beriman dan berbekalkan amal soleh serta ketakwaan yang unggul maka alam barzakh adalah suatu kerehatan yang damai. Tetapi bagi jenazah yang ingkar, sarat dengan beban dosa kerana melanggar perintah Allah SWT, maka alam barzakh adalah episod ngeri yang dipenuhi gelombang azab sengsara hingga datangnya hari kiamat. Mereka berkeadaan seperti orang yang lemas dalam air yang meraung meminta pertolongan.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Sesungguhnya kubur itu ialah penginapan pertama antara penginapan akhirat, maka sekiranya seseorang itu terlepas dari seksaannya, maka apa yang akan datang kemudiannya akan lebih mudah lagi dan seandainya seseorang itu tidak terlepas (kandas) daripada (seksaannya), maka yang akan datang sesudahnya akan lebih sukar (keras). (Riwayat al-Tirmizi). Sahabat Nabi bernama Ubaid bin Umair al-Laitsi pernah berkata, “ setiap mayat yang hendak meninggal, pasti liang lahad di mana mayat itu di kubur memanggilnya, “Akulah rumah yang gelap gelita, sunyi dan sendiri. Jika waktu hidupmu kau taat kepada Allah SWT maka aku hari ini akan menjadi rahmat bagimu. Jika kau derhaka, maka hari ini aku akan menjadi seksa bagimu. Siapa memasukinya dengan taat, akan keluar dengan bahagia. Dan sesiapa masuk dengan derhaka, dia akan keluar dengan penuh penyesalan.

Muslimin Yang di Rahmati Allah,

Renungkanlah bagaimana perjalanan seseorang akan berakhir di alam kubur. Seorang ulama al-Rifa’i pernah berkata: “ Setiap orang yang takut pada sesuatu pasti akan menghindarinya, kecuali alam kubur. Tidak ada orang yang ingin lari daripadanya melainkan dia akan datang kepadanya. Dia selalu menunggumu tanpa jemu, dan apabila engkau masuk ke dalamnya, engkau tidak akan kembali buat selama-lamanya. Renungilah nasib saudaramu yang kini telah dikuburkan, dahulu dia menikmati pemandangan yang indah, kini matanya telah tertanggal, dahulu lidahnya fasih bertutur, kini cacing tanah telah memakan mulutnya. Dahulu dia sering tertawa, kini giginya hancur terbenam.” Khalifah Umar bin Abdul Aziz pula pernah berkata kepada beberapa orang rakannya di dalam satu majlis, “Wahai fulan, engkau telah melepasi satu malam, adakah pernah kau terfikir tentang alam kubur dan penghuninya? Sekiranya kau tahu keadaan sebenarnya dalam kubur, pasti kau tak akan berani mendekatinya .

Ketika khalifah Umar mengiringi jenazah sahabatnya lalu kubur memanggilnya dan bertanya, “ Wahai Umar bin Abdul Aziz, mahukah aku ceritakan kepadamu apakah yang akan aku lakukan terhadap jenazah yang kau cintai ini? Ya jawab Umar. Kubur itu menjawab: Aku akan bakar kain kapannya, aku robek badannya, aku sedut darahnya serta aku kunyah dagingnya. Mahukah engkau tahu apa yang akan aku lakukan pada anggota badannya? Tentu jawab Umar. Aku cabut satu persatu dari telapak hingga ke tangan, dari tangan ke lengan, dan dari lengan menuju ke bahu. Lalu aku cabut pula lutut dari pehanya, Peha dari lututnya.aku cabut lutut itu dari betis. Dari betis menuju ke telapak kakinya. Khalifah Umar menangis dan berkata.” Ketahuilah sahabatku, umur dunia hanya sedikit. Kemuliaan di dalamnya adalah kehinaan. Yang muda akan menjadi tua dan yang hidup akan mati. Celakalah mereka yang tertipu olehnya. Celakalah aku dan bagaimana keadaanku ketika bertemu malaikat maut, saat rohku meninggalkan dunia? Keputusan apakah yang diturunkan oleh tuhanku.

Mimbar mengingatkan jemaah dan umat Islam sekalian bahawa pada akhir zaman ini, semakin kurang atau amat sedikit dari kalangan manusia yang bercakap tentang kematian, alam berzakh dan Mahsyar, kerana manusia sedang sibuk dengan pembangunan kerjaya, kemewahan dan kelazatan kehidupan dunia serta hiburan. Akhirnya mereka terkejut besar apabila malaikat Izrael datang dengan mencabut nyawanya. Saididna Ali RA pernah berkata, “ bahawa manusia tidur lena, apabila kematian tiba baru dia terjaga dari tidurnya. Demikianlah orang yang tidak mengingati mati itu sentiasa dalam keadaan lalai atau bagaikan orang yang tertidur dia akan terkejut bila kematian datang secara mendadak”.

Kesibukan mencari keseronokan dan kelazatan dunia merupakan penyumbang terbesar kelalaian manusia mengingati mati dan membuat persediaan menghadapi kematian. Sebagai contoh mereka yang terjebak dengan gejala sosial seperti penagihan dadah, arak, pengamal seks bebas sanggup melakukan apa saja termasuk mengambil ubat-ubat jalanan yang mengandungi dadah dan bahan-bahan terlarang bagi menambah lagi nikmat keseronokan. Perbuatan ini seolah-olah mengali lubang kubur sendiri. Mereka ini akan menanggung siksaan hidup dengan penyakit-penyakit kronik yang akhirnya membawa kepada kehancuran dan kematian. Justeru mimbar menyeru kepada jemaah sekalian insaflah dan sedarlah tentang kehidupan yang sebenarnya dan jangan kita lalai dari mengingati kematian kerana ianya akan menambah lagi ketakwaan kita kepada Allah SWT. Rasulullah SAW bersabda:

clip_image004

Bermaksud: Ziarahilah kubur kerana ia akan mengingatkanmu kepada kematian (Riwayat Muslim)

Muslimin Yang di Rahmati Allah,

Mengakhiri khutbah pada minggu ini, mimbar menyeru insaflah dan sedarlah bahawa kematian merupakan perjalanan hidup yang tidak akan kembali lagi ke dunia yang fana ini. Kita sering bercakap tentang kematian rakan dan sahabat kita yang telah kembali menyahut seruan Ilahi. Bagaimanapun sayang sekali apakah kematian rakan-rakan kita itu telah menimbulkan keinsafan dan kesedaran untuk kita membuat persiapan serta menyediakan bekalan yang mencukupi menghadapi kematian yang pasti itu. Ingatlah dan sedarlah bahawa alam barzakh sentiasa menanti-nanti kehadiran kita dan sentiasa membuka pintunya untuk kita. Tidak kira di mana kita berada atau bila masanya kematian pasti mendatangi dan menjemput diri kita, cuma persoalannya adakah kita sudah bersedia menghadapi kematian ini. Sebagai renungan marilah sama-sama kita menghayati firman Allah SWT dalam surah al-Jumu’ah ayat 8:

clip_image006

Maksudnya :Katakanlah: Sebenarnya maut yang kamu larikan diri daripadanya itu, tetaplah ia akan menemui kamu; kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah) yang mengetahui segala yang ghaib dan yang nyata, lalu Ia memberitahu kepada kamu apa yang kamu telah lakukan (serta membalasnya).

clip_image008

Mac 02, 2012

KENAPA BADAN TABLIGH YANG SANGAT MELUAS ITU TIDAK PERNAH MENDAPAT TENTANGAN DARI YAHUDI? (mungkin ada?mari kita fikirkan)

FATWA SYAIKH ABDUR RAZZQ 'AFIFI:-

Syaikh ditanya tentang khuruj Jamaah Tabligh dalam

rangka mengingatkan manusia kepada keagungan Allah.

Maka Syaikh berkata :

"Pada kenyataannya, sesungguhnya mereka adalah mubtadi'

(orang yang membuat bid'ah)

yang memutar balikkan serta pelaku tarikat (ajaran) Qadariyah dan lainnya.

Khuruj mereka bukanlah di jalan Allah, akan tetapi di jalan Ilyas (pendiri Jamaah Tabligh-pent), mereka tidak mengajak kepada kitab dan sunnah, akan tetapi mengajak kepada Ilyas Syaikh mereka di Bangladesh.

Adapun khuruj dengan tujuan dakwah kepada Allah, i

tulah khuruj di jalan Allah, dan ini bukan khurujnya Jamaah Tabligh.

Saya mengetahui Jamaah Tabligh sejak zaman dahulu,

mereka itu adalah pembuat bid'ah di manapun mereka berada,

di Mesir, di Israil, di Amerika, di Saudi,

semua mereka selalu terikat dengan syaikh mereka yaitu Ilyas".

[Fatawa dan Rasail oleh samahatu syeikh Abdur Razzaq 'Afifi (1/174)]

FATWA SYAIKH SHALIH BIN FAUZAN AL-FAUZAN:-

Syaikkh Shalih bin Fauzan Al-Fauzan telah ditanya :

"Apakah pendapat Syaikh tentang orang yang keluar (khuruj)

ke luar Kerajaan Saudi untuk berdakwah,

sedangkan mereka belum pernah menuntut ilmu sama sekali,

dan mereka memberikan motivasi untuk itu,

dan mereka menyebarkan syi'ar yang aneh,

dan mendakwakan sesungguhnya siapa yang keluar di jalan Allah untuk berdakwah,

maka Allah akan memberinya ilham.

Mendakwakan sesungguhnya ilmu itu bukanlah syarat yang penting.

Tentu Syaikh mengetahui bahwa di luar kerajaan Saudi ini

akan ditemukan aliran-aliran dan agama-agama

serta pertanyaan-pertanyaan yang akan dilontarkan kepada si dai'e.

Tidakkah anda melihat wahai Syaikh yang mulia,

sesungguhnya orang yang keluar di jalan Allah itu

harus mempunyai senjata agar bisa menghadapi masyarakat,

terkhusus di timur Asia, dimana mereka memerangi / membenci pembaharu

dakwah Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab?

Saya mohon jawaban atas pertanyaan saya ini agar manfaatnya menyebar."

Jawaban,

Khuruj (keluar) di jalan Allah, bukanlah khuruj yang mereka maksudkan sekarang. Khuruj (keluar) di jalan Allah adalah keluar untuk berperang. Adapun apa yang mereka namakan dengan khuruj itu, sesungguhnya ini adalah bid'ah yang tidak pernah datang dari salaf.

Seorang keluar untuk berdakwah kepada Allah, tidaklah dibatasi pada hari-hari tertentu, akan tetapi berdakwah kepada Allah sesuai dengan kesempatan dan kemampuannya, tanpa harus terikat dengan jamaah atau terikat dengan empat puluh hari atau kurang atau lebih.

Dan begitu juga, di antara yang wajib atas seorang dai'e, ia haruslah mempunyai ilmu, seseorang tidak boleh berdakwah kepada Allah sedangkan ia bodoh (tidak berilmu), Allah berfirman :

"Artinya : Inilah jalanku, yang aku mengajak kepada Allah di atas pengetahuan"

Yaitu atas ilmu, karena seorang dai'e mesti mengetahui apa yang akan didakwahinya, berupa hukum-hukum yang wajib, yang sunat, yang haram dan yang makruh. Dia harus mengetahui apa itu syirik, maksiat, kekufuran, kefasikan, kemaksiatan. Dan harus mengetahui tingkat-tingkat pengingkaran, dan bagaimana cara mengingkari.

Khuruj yang menyebabkan disibukkan dari menuntut ilmu adalah perkara yang batil (salah), kerana menuntut ilmu itu adalah fardu (kewajiban), dan ilmu itu tidak bisa didapatkan kecuali dengan cara belajar, tidak akan didapatkan dengan cara ilham, ini merupakan khurafat sufi yang sesat, kerana amal tanpa ilmu adalah kesesatan. Dan tentu meraih ilmu tanpa belajar adalah angan-angan yang salah.

[Dari kitab Tsalatsu Muhadharat fil Ilmi Wad Da'wah]

[Diterjemahkan oleh : Muhammad Elvi Syam, Dai dan Penerjemah di Islamic Dawa & Guidance Center di Hail. K.S.A, Dari kitab Tsalatsu Muhadharat fil Ilmi Wad Da'wah]

Februari 25, 2012

"MEYAKINI KEMENANGAN ISLAM"

Saya  menyeru  dan  berpesan  kepada  sidang    jemaah  sekalian  agar  kita  bersama-sama meningkatkan ketaqwaan kepada Allah SWT dalam diri kita dengan menghayati seluruh Syariat Islam di dalam kehidupan di samping taat  mengerjakan segala yang diperintahkan dan menghindari segala larangan-Nya. Semoga hidup kita akan sentiasa dirahmati dan diberkati di dunia ini dan berbahagia di akhirat kelak.

Allah  menjanjikan  kepada  umat  Islam  bahawa  mereka  akan  mencapai  kemenangan  ke  atas musuh-musuh  mereka dan memerintah  semula  mukabumi  ini  dengan  syariat  Islam.    Namun  amat menyedihkan  apabila  ramai  di  kalangan  umat Islam  yang  seakan  tidak  percaya  dengan  kemenangan Islam. Pergantungan mereka kepada pengaruh dan kekuatan bukan Islam membuktikan mereka tidak yakin  kepada  kemenangan  Islam.  Runtuhnya  nilai  moral  dan  akhlak  mereka juga turut  membuktikan keraguan  mereka  kepada  kegemilangan  Islam.  Ada  di  kalangan  umat  Islam  yang  menganggap realiti yang wujud pada hari ini tidak memungkinkan Islam memerintah dan menguasai dunia.

Memang  benar  suasana  pada  hari  ini  tidak  menyebelahi  umat  Islam.  Kebanyakan  Negara-negara  umat  Islam berada  dalam  kemunduran,  peperangan  dan  kacau  bilau  di  samping  musibah bencana  alam  dan  seumpamanya. Selain  itu  kebanyakan  Negara  Islam  bergantung  kepada  bantuan negara  bukan  Islam  dalam  menguruskan ekonomi mereka  sehingga  terpaksa tunduk  dan  patuh  serta mengikut telunjuk mereka. Justeru, tidak hairanlah sesetengah daripada kita tidak yakin dan percaya kembalinya Islam ke era  kegemilangannya.  Bukan  sahaja  tidak mempercayainya, malah  ada  di  kalangan  umat  Islam  tidak bangga  menjadi  orang  Islam,  menukar  penampilan  kepada  cara  dan budaya  hidup  bukan  Islam  dan apa yang paling menakutkan ialah ada yang sangup menukar agamanya menjadi murtad.

ni  adalah  gambaran  kepada  muslim  yang  rapuh  dan  longgar  imannya.  Mereka  menilai  dan menimbang  sesuatu perkara  dengan  timbangan  kebendaan.  Mereka  melupakan  tentang  sunnatullah. Mereka  lupa  bahawa  tiada  kuasa yang  akan  kekal  selama-lamanya.  Kesemuanya  akan  mengikut putaran sebagaimana Firman Allah SWT dalam surah Ali Imran ayat 140 ”...Demikian  itulah  keadaan  hari-hari  (dunia  ini  dengan  peristiwa-peristiwa  kemenangan  atau kekalahan), Kami gilirkannya antara sesame manusia…”.

Selain  daripada  ayat-ayat  Al-Quran,  hadis-hadis  Nabi  juga  turut  menceritakan  khabar  gembira mengenai kemenangan  Islam  dan  umatnya. Rasulullah s.a.w. menggambarkan kepada kita walaupun buruk sekalipun keadaan umat Islam, namun  di  sana  pasti  ada  golongan  yang  akan menyeru  dan  menegakkan  kebenaran.  Hadis daripada Sa’d R.A  bahawa Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud; “Sentiasa  ada  satu  golongan  daripada kalangan  umatku  yang  menzahirkan  kebenaran  tidak akan memberi mudarat kepada mereka orang yang meninggalkan mereka sehingga datang hari kiamat dan mereka dalam keadaan tersebut”.(Riwayat Muslim)

Sedarlah,  bahawa  musuh-musuh  Islam  sejak  dahulu  sentiasa  bersatu  dalam  memerangi  umat Islam  walaupun mereka  berlainan  agama,  bangsa  dan  keturunan.  Mereka  sanggup  melakukan  apa sahaja  membelanjakan  jutaan ringgit  semata-mata  untuk  menyesatkan  dan  menyelewengkan  umat Islam  daripada  ajaran  Islam  yang  sebenar. Malangnya  kesatuan  sebegini  tidak  wujud  di  kalangan Negara-negara umat Islam. Hatta dalam isu Palestin pun umat Islam masih lagi bertelagah apatah lagi dalam  isu-isu  yang  lain.  Ingatlah  perpecahan  di  kalangan  kita  akan menghalang  kemenangan  dan memudahkan penguasaan musuh.

Firman Allah SWT dalam surah Al-Anfal ayat 46;"...Janganlah  kamu  saling  berbantah,  lalu  menyebabkan  kamu menjadi  lemah  semangat  dan  hilang kekuatan...".

Februari 07, 2012

KESAN ZIKIR KEPADA OTAK MANUSIA

Otak hanyalah aktiviti-aktiviti bio-elektrik yang melibatkan sekumpulan saraf yang dipertanggungjawabkan untuk melakukan tugas-tugas tertentu bagi membolehkan ia berfungsi dengan sempurna. Setiap hari 14 juta saraf yang membentuk otak ini berinteraksi dengan 16 juta saraf tubuh yang lain. Semua aktiviti yang kita lakukan dan kefahaman atau ilmu yang kita peroleh adalah natijah daripada aliran interaksi bio-elektrik yang tidak terbatas.

Oleh itu, apabila seorang itu berzikir dengan mengulangi kalimat-kalimat Allah, seperti Subhanallah, beberapa kawasan otak yang terlibat menjadi aktif. Ini menyebabkan berlakunya satu aliran bio-elektrik di kawasan-kawasan saraf otak tersebut. Apabila zikir disebut berulang-ulang kali, aktiviti saraf ini menjadi bertambah aktif dan turut menambah tenaga bio-elektrik. Lama-kelamaan kumpulan saraf yang sangat aktif ini mempengaruhi kumpulan saraf yang lain untuk turut sama aktif. Dengan itu, otak menjadi aktif secara keseluruhan. Otak mula memahami perkara baru, melihat dari sudut perspektif berbeza dan semakin kreatif dan kritis, sedang sebelum berzikir otak tidak begini. Otak yang segar dan cergas secara tidak langsung mempengaruhi hati untuk melakukan kebaikan dan menerima kebenaran.

Hasil kajian makmal yang dilakukan terhadap subjek ini dimuatkan dalam majalah Scientific American, keluaran Disember 1993. satu kajian yang dilakukan di Universiti Washington dan ujian ini dilakukan melalui ujian imbasan PET yang mengukur kadar aktiviti otak manusia secara tidak sedar. Dalam kajian ini, sukarelawan diberikan satu senarai perkataan benda. Mereka dikehendaki membaca setiap perkataan tersebut satu persatu dan mengaitkan perkataan-perkataan dengan kata kerja yang berkaitan. Apabila sukarelawan melakukan tugas mereka, beberapa bahagian berbeza otak mempamerkan peningkatan aktiviti saraf, termasuk di bahagian depan otak dan korteks.

Menariknya, apabila sukarelawan ini mengulangi senarai perkataan yang sama berulang-ulang kali, aktiviti saraf otak merebak pada kawasan lain dan mengaktifkan kawasan saraf lain. Apabila senarai perkataan baru diberikan kepada mereka, aktiviti saraf kembali meningkat di kawasan pertama. Ini sekali gus membuktikan secara saintifik bahawa perkataan yang diulang-ulang seperti perbuatan berzikir, terbukti meningkatkan kecergasan otak dan menambah kemampuannya.

Oleh itu, saudara-saudara ku seIslam, ketika saintis Barat baru menemui mukjizat ini, kita umat terpilih ini telah lama mengamalkannya dan menerima manfaatnya. Malang bagi mereka yang masih memandang enteng kepentingan berzikir dan mengabaikannya.

Rujukan,

http://tadikaintanbestari.blogspot.com/2011/05/kesan-zikir-kepada-otak-manusia.html

Februari 03, 2012

Di antara keutamaan membaca Al-mathurat

Al-mathurat (Al-Wazhifah Al-Kubra) mana merupakan zikir-zikir Rasulullah s.a.w. Zikir-zikir di dalam Mathurat sangat sesuai untuk diamalkan oleh setiap Muslim pada sepanjang waktu namun kebiasaanya di baca sesudah solat Subuh dan solat Asar.

Zikir al-mathurat dimulai dengan bacaan yg bermaksud “aku memohon perlindungan Allah,yang Maha Mendengar,Maha Mengetahui, dari gangguan syaitan yang direjam“. Ayat ini membawa erti bahawa setiap insan harus menyerahkan diri kepada Allah sebelum melakukan apa-apa perkara sekaligus menunjukkan betapa besarnya harapan seorang hamba Allah dan berusaha untuk menghindarkan diri dari sesuatu yang menyesatkan.

Bacaan ummul kitab (al-Fatihah) dalam zikir mathurat merupakan satu bacaan Agung. InsyaAllah kita akan memperoleh pahala yg besar jika membaca dan menghayati isi kandungannya. Rasulullah s.a.w bersabda; ” Demi Allah yang nyawaku di tangan-Nya,belum ada surah yg diturunkan di dalam Taurat,Injil,Zabur atau Furqan yang menandinginya.Dialah tujuh Mithani dan Quran yang agung yang diberikan kepadaku.”

Membaca surah al-Baqarah dalam zikir mathurat juga memperoleh pahala yang besar. Dari Ibnu Mas’ud, Rasulullah s.a.w bersabda,
Sesiapa membaca sepuluh ayat dari surah al-Baqarah di awal siang nescaya ia tidak didekati oleh syaitan sampai petang,jika dibaca waktu malam nescaya syaitan tidak akan mendekatinya sampai pagi. Tidak akan dilihatnya apa-apa yang buruk menimpa keluarganya atau hartanya.” (Riwayat al-Darami dan Baihaqi)

Membaca ayat kursi juga boleh menghindari kita dari gangguan syaitan. Dari Ibnu Mas’ud sesungguhnya Rasulullah s.a.w bersabda:
Siapa yang membaca sepuluh ayat,ayat-ayat surah al-Baqarah,ayat kursi,dua ayat selepasnya dan hujung surah al-Baqarah nescaya syaitan tidak akan masuk dalam rumahnya sampai pagi” (Riwayat Tabrani dan Hakim)

Semua bacaaan dan zikir yang berada di dalam al-mathurat terdapat beberapa keutamaan yang dijanjikan Allah SWT terhadap utusannya Rasulullah s.a.w. Hanya insan yang ,mengetahui betapa besarnya nilai zikir dan doa dalam kehidupan seharian yang ingin menghayati dan mengamalkannya.

Semoga ikhwah dan akhawat sekalian mendapat petunjuk dan hidayah dari-Nya utk terus istiqomah dalam mengamalkan bacaan zikir al-mathurat ini. Amin ya rabbal ‘alamin.

Januari 23, 2012

KISAH BENAR DI TANAH SUCI


Pramugari koma di tanah suci...MESTI BACA

Untuk renungan bersama ......

Selama hampir sembilan tahun menetap di Mekah sambil menguruskan jemaah haji dan umrah, saya telah melalui pelbagai pengalaman menarik dan pelik.

Bagaimanapun, dalam banyak-banyak peristiwa itu, ada satu kejadian yang pasti tidak akan saya lupakan sampai bila-bila.

Ianya berlaku kepada seorang wanita yang berusia di pertengahan 30-an. Kejadian itu berlaku semasa saya menguruskan satu rombongan haji.

Ketibaan wanita tersebut dan rombongan haji di Lapangan Terbang Jeddah kami sambut dengan sebuah bas. Semuanya nampak riang sebab itulah kali pertama mereka mengerjakan haji.

Sebaik sampai, saya membawa mereka menaiki bas dan dari situ, kami menuju ke Madinah.

Alhamdulillah, segalanya berjalan lancar hinggalah kami sampai di Madinah. Tiba di Madinah, semua orang turun dari bas berkenaan. Turunlah mereka seorang demi seorang sehingga tiba kepada giliran wanita terbabit.

Tapi tanpa apa-apa sebab, sebaik sahaja kakinya mencecahkan bumi Madinah, tiba-tiba wanita itu tumbang tidak sedarkan diri.

Sebagai orang yang dipertanggungjawabkan mengurus jemaah itu, saya pun bergegas menuju ke arah wanita berkenaan. "Jemaah ni sakit” kata saya pada jemaah-jemaah yang lain.

Suasana yang tadinya tenang serta merta bertukar menjadi cemas.
Semua jemaah nampak panik dengan apa yang sedang berlaku.

"Badan dia panas dan menggigil. Jemaah ni tak sedarkan diri, cepat tolong saya...kita bawa dia ke hospital," kata saya.

Tanpa membuang masa, kami mengangkat wanita tersebut dan membawanya ke hospital Madinah yang terletak tidak jauh dari situ.

Sementara itu, jemaah yang lain dihantar ke tempat penginapan masing-masing.

Sampai di hospital Madinah, wanita itu masih belum sedarkan diri. Berbagai-bagai usaha dilakukan oleh doktor untuk memulihkannya, namun semuanya gagal.

Sehinggalah ke petang, wanita itu masih lagi koma.

Sementara itu, tugas mengendalikan jemaah perlu saya teruskan. Saya terpaksa meninggalkan wanita tersebut terlantar di hospital berkenaan.

Namun dalam kesibukan menguruskan jemaah, saya menghubungi hospital Madinah untuk mengetahui perkembangan wanita tersebut.

Bagaimanapun, saya diberitahu dia masih tidak sedarkan diri.

Selepas dua hari, wanita itu masih juga tidak sedarkan diri. Saya makin cemas, maklumlah, itu adalah pengalaman pertama saya berhadapan dengan situasi seperti itu.

Memandangkan usaha untuk memulihkannya semuanya gagal, maka wanita itu dihantar ke Hospital Abdul Aziz Jeddah untuk mendapatkan rawatan lanjut sebab pada masa itu hospital di Jeddah lebih lengkap kemudahannya berbanding hospital Madinah.

Namun usaha untuk memulihkannya masih tidak berhasil.

Jadual haji mesti diteruskan. Kami bertolak pula ke Mekah untuk mengerjakan ibadat haji. Selesai haji, sekali lagi saya pergi ke Jeddah.

Malangnya, bila sampai di Hospital King Abdul Aziz, saya diberitahu oleh doktor bahawa wanita tersebut masih koma.

Bagaimanapun, kata doktor, keadaannya stabil. Melihat keadaannya itu, saya ambil keputusan untuk menunggunya di hospital.

Selepas dua hari menunggu, akhirnya wanita itu membuka matanya. Dari sudut matanya yang terbuka sedikit itu, dia memandang ke arah saya.

Tapi sebaik saja terpandang wajah saya, wanita tersebut terus memeluk saya dengan erat sambil menangis teresak- esak.

Sudah tentu saya terkejut sebab saya ni bukan mahramnya. Tambahan pula kenapa saja dia tiba-tiba menangis??

Saya bertanya kepada wanita tersebut, "Kenapa Puan menangis?"

“Ustaz….saya taubat dah Ustaz. Saya menyesal, saya takkan buat lagi benda-benda yang tak baik. Saya bertaubat, betul-betul taubat."

"Kenapa pulak ni puan tiba-tiba saja nak bertaubat?" tanya saya masih terpinga-pinga.

Wanita itu terus menangis teresak-esak tanpa menjawab pertanyaan saya itu.

Seketika kemudian dia bersuara, menceritakan kepada saya mengapa dia berkelakuan demikian, cerita yang bagi saya perlu diambil iktibar oleh kita semua.

Katanya, "Ustaz, saya ni sudah berumah tangga, kahwin dengan lelaki orang putih. Tapi saya silap. Saya ini cuma Islam pada nama dan keturunan saja.

Ibadat satu apa pun saya tak buat. Saya tak sembahyang, tak puasa, semua amalan ibadat saya dan suami saya tak buat.

Rumah saya penuh dengan botol arak. Suami saya tu saya sepak terajang, saya pukul-pukul saja," katanya tersedu-sedan.

"Habis yang puan pergi haji ini?"

"Yalah...saya tengok orang lain pergi haji, saya pun teringin juga nak pergi."

"Jadi apa sebab yang puan menangis sampai macam ni sekali. Ada sesuatu ke yang puan alami semasa sakit?" tanya saya lagi.

Dengan suara tersekat-sekat, wanita itu menceritakan,

"Ustaz...Allah itu Maha Besar, Maha Agung, Maha Kaya. Semasa koma tu, saya telah diazab dengan seksaan yang benar-benar pedih atas segala kesilapan yang telah saya buat selama ini.

"Betul ke puan?" tanya saya, terkejut.

"Betul Ustaz. Semasa koma itu saya telah ditunjukkan oleh Allah tentang balasan yang Allah beri kepada saya. Balasan azab Ustaz, bukan balasan syurga.

Saya rasa seperti diazab di neraka. Saya ni seumur hidup tak pernah pakai tudung. Sebagai balasan, rambut saya ditarik dengan bara api.

Sakitnya tak boleh nak saya ceritakan macam mana pedihnya. Menjerit-jerit saya minta ampun minta maaf kepada Allah."

"Bukan itu saja, buah dada saya pula diikat dan disepit dengan penyepit yang dibuat daripada bara api, kemudian ditarik ke sana-sini...putus, jatuh ke dalam api neraka.

Buah dada saya rentung terbakar, panasnya bukan main. Saya menjerit, menangis kesakitan. Saya masukkan tangan ke dalam api itu dan saya ambil buah dada tu balik."

Tanpa mempedulikan pesakit lain dan jururawat memerhatikannya wanita itu terus bercerita.

Menurutnya lagi, setiap hari dia diseksa, tanpa henti, 24 jam sehari.

Dia tidak diberi peluang langsung untuk berehat atau dilepaskan daripada hukuman sepanjang masa koma itu dilaluinya dengan azab yang amat pedih.

Dengan suara tersekat-sekat, dengan air mata yang makin banyak bercucuran, wanita itu meneruskan ceritanya,

"Hari-hari saya diseksa. Bila rambut saya ditarik dengan bara api, sakitnya terasa seperti nak tercabut kulit kepala. Panasnya pula menyebabkan otak saya terasa seperti menggelegak.

Azab itu cukup pedih...pedih yang amat sangat...tak boleh nak diceritakan."

Sambil bercerita, wanita itu terus meraung, menangis teresak-esak. Nyata dia betul-betul menyesal dengan kesilapannya dahulu.

Saya pula terpegun, kaget dan menggigil mendengar ceritanya.

Begitu sekali balasan Allah kepada umatnya yang ingkar.

"Ustaz...saya ni nama saja Islam, tapi saya minum arak, saya main judi dan segala macam dosa besar.

Kerana saya suka makan dan minum apa yang diharamkan Allah, semasa tidak sedarkan diri itu saya telah diberi makan buah-buahan yang berduri tajam.

Tak ada isi pada buah itu melainkan duri-duri saja, tapi saya perlu makan buah-buah itu sebab saya betul-betul lapar.

"Bila ditelan saja buah-buah itu, duri-durinya menikam kerongkong saya dan bila sampai ke perut, ia menikam pula perut saya.

Sedangkan jari yang tercucuk jarum pun terasa sakitnya, inikan pula duri-duri besar menyucuk kerongkong dan perut kita.

Habis saja buah-buah itu saya makan, saya diberi pula makan bara-bara api.

Bila saya masukkan saja bara api itu ke dalam mulut, seluruh badan saya rasa seperti terbakar hangus.

Panasnya cuma Allah saja yang tahu. Api yang ada di dunia ini tidak akan sama dengan kepanasannya.

Selepas habis bara api, saya minta minuman, tapi...saya dihidangkan pula dengan minuman yang dibuat dari nanah.

Baunya cukup busuk. Tapi saya terpaksa minum sebab saya sangat dahaga. Semua terpaksa saya lalui...azabnya tak pernah rasa, tak pernah saya alami sepanjang saya hidup di dunia ini."

Saya terus mendengar cerita wanita itu dengan tekun. Terasa sungguh kebesaran Allah.

"Masa diazab itu, saya merayu mohon kepada Allah supaya berilah saya nyawa sekali lagi, berilah saya peluang untuk hidup sekali lagi.

Tak berhenti-henti saya memohon. Saya kata saya akan buktikan bahawa saya tak akan ulangi lagi kesilapan dahulu.

Saya berjanji tak akan ingkar perintah Allah dan akan jadi umat yg soleh.

Saya berjanji kalau saya dihidupkan semula, saya akan tampung segala kekurangan dan kesilapan saya dahulu, saya akan mengaji, akan sembahyang, akan puasa yang selama ini saya tinggalkan."

Saya termenung mendengar cerita wanita itu. Benarlah, Allah itu Maha Agung dan Maha Berkuasa.

Kita manusia ini tak akan terlepas daripada balasannya. Kalau baik amalan kita maka baiklah balasan yang akan kita terima, kalau buruk amalan kita, maka azablah kita di akhirat kelak.

Alhamdulillah, wanita itu telah menyaksikan sendiri kebenaran Allah.

"Ini bukan mimpi ustaz. Kalau mimpi azabnya takkan sampai pedih macam tu sekali.

Saya bertaubat Ustaz, saya tak akan ulangi lagi kesilapan saya dahulu. Saya bertaubat... saya taubat Nasuha," katanya sambil menangis-nangis.

Sejak itu wanita berkenaan benar-benar berubah. Bila saya membawanya ke Mekah, dia menjadi jemaah yang paling warak.

Amal ibadahnya tak henti-henti. Contohnya, kalau wanita itu pergi ke masjid pada waktu maghrib, dia cuma akan balik ke biliknya semula selepas sembahyang subuh.

"Puan...yang puan sembahyang teruk-teruk ni kenapa. Puan kena jaga juga kesihatan diri puan. Lepas sembahyang Isyak tu puan baliklah, makan nasi ke, berehat ke..." tegur saya.

"Tak apalah Ustaz. saya ada bawa buah kurma. Bolehlah saya makan semasa saya lapar."

Menurut wanita itu, sepanjang berada di dalam Masjidil Haram, dia mengqadakan semula sembahyang yang ditinggalkannya dahulu.

Selain itu dia berdoa, mohon kepada Allah supaya mengampunkan dosanya. Saya kasihan melihatkan keadaan wanita itu, takut kerana ibadah dan tekanan perasaan yang keterlaluan dia akan jatuh sakit pula.

Jadi saya menasihatkan supaya tidak beribadat keterlaluan hingga mengabaikan kesihatannya.

"Tak boleh Ustaz. Saya takut...saya dah merasai pedihnya azab tuhan. Ustaz tak rasa, Ustaz tak tau. Kalau Ustaz dah merasai azab itu, Ustaz juga akan jadi macam saya. Saya betul- betul bertaubat."

Wanita itu juga berpesan kepada saya, katanya, "Ustaz, kalau ada perempuan Islam yang tak pakai tudung, Ustaz ingatkanlah pada mereka, pakailah tudung.

Cukuplah saya seorang saja yang merasai seksaan itu, saya tak mau wanita lain pula jadi macam saya.

Semasa diazab, saya tengok undang-undang yang Allah beri ialah setiap sehelai rambut wanita Islam yang sengaja diperlihatkan kepada orang lelaki yang bukan mahramnya, maka dia diberikan satu dosa.

Kalau 10 orang lelaki bukan mahram tengok sehelai rambut saya ini, bermakna saya mendapat 10 dosa."

"Tapi Ustaz, rambut saya ini banyak jumlahnya, beribu-ribu. Kalau seorang tengok rambut saya, ini bermakna beribu-ribu dosa yang saya dapat.

Kalau 10 orang tengok, macam mana? Kalau 100 orang tengok? Itu sehari, kalau hari-hari kita tak pakai tudung macam saya ni??? Allah..."

"Saya berazam, balik saja dari haji ini, saya akan minta tolong dari ustaz supaya ajar suami saya sembahyang, puasa, mengaji, buat ibadat.

Saya nak ajak suami pergi haji. Seperti mana saya, suami saya tu Islam pada nama saja. Tapi itu semua kesilapan saya.

Saya sudah bawa dia masuk Islam, tapi saya tak bimbing dia. Bukan itu saja, saya pula yang jadi seperti orang bukan Islam."

Sejak balik dari haji itu, saya tak dengar lagi apa-apa cerita tentang wanita tersebut.

Bagaimanapun, saya percaya dia sudah menjadi wanita yang benar-benar solehah. Adakah dia berbohong kepada saya tentang ceritanya diazab semasa koma?

Tidak. Saya percaya dia bercakap benar. Jika dia berbohong, kenapa dia berubah dan bertaubat Nasuha?

Satu lagi, cubalah bandingkan azab yang diterimanya itu dengan azab yang digambarkan oleh Allah dan Nabi dalam Al-Quran dan hadith. Adakah ia bercanggah?

Benar, apa yang berlaku itu memang kita tidak dapat membuktikannya secara saintifik, tapi bukankah soal dosa dan pahala, syurga dan neraka itu perkara ghaib?

Janganlah bila kita sudah meninggal dunia, bila kita sudah diazab barulah kita mahu percaya bahawa "Oh... memang betul apa yang Allah dan Rasul katakan. Aku menyesal..." Itu dah terlambat.

REBUTLAH 5 PELUANG INI SEBELUM TIBA 5 RINTANGAN

WAKTU KAYA SEBELUM MISKIN, WAKTU SENANG SEBELUM SIBUK, WAKTU SIHAT SEBELUM SAKIT, WAKTU MUDA SEBELUM TUA DAN WAKTU HIDUP SEBELUM MATI

" SAMPAIKANLAH PESANKU BIARPUN SATU AYAT...."